De Koffieoogst Voor 1906, Residentie Pekalongan

Iklan

Behind The Scene, Batik Rifaiyah oleh Tim @ThankGodIsFreeDay 

Sabtu,  12 Agustus 2017 kemaren, hampir sehari penuh bareng tim @thankgodisfreeday ngambil video di beberapa spot untuk proses pembuatan Batik Rifaiyah di Desa Kalipucang Wetan,  Kecamatan Batang,  Kabupaten Batang. Setelah beberapa hari sebelumnya saya janjian dengan Mas Gasta untuk kegiatan sabtu itu.  Meeting point di rumah Mbak Utin panggilan perempuan bernama lengkap Miftahutin yang juga koordinator Kelompok Batik Tunas Cahaya di Kalipucang Wetan.  Di rumah Mbak Utin sudah berkumpul @augastaputra @ekkyrizkyfajar @riyadfilm dan menyusul @m_bayunur. Setelah berbincang-bincang sebentar dan menyepakati beberapa spot yang hendak dituju akhirnya shooting mulai dilaksanakan selepas dhuhur sehabis mencicipi tahu campur di warung deket rumah Mbak Utin. 

Tempat pertama yang didatangi rumah Ibu Janah, disini mendokumentasikan proses membuat pola,  ngklowongi,  nyanting,  ngobati dan nglorod.  Dilanjutkan menuju rumah Mbah Umriyah seorang pembatik sepuh yang masih membatik untuk wawancara dan diteruskan di lingkungan rumah Mbak Utin untuk pengambilan wawancara dengan Mbak Utin dan shooting beberapa pembatik yang sedang beraktifitas sambil nadhoman menyanyikan syair tarjumah. 

Beberapa scene diambil menggunakan drone.  Bertindak sebagai director Mas Eky cameraman Mas Riyadh dan Mas Nur dibantu Mas Gasta.  Praktis sebelum jam 5 sore alhamdulillah bisa kelar. Salut dan sukses buat teman-teman Tim @ThankGodIsFreeDay, kalian kerennn !!!! 

Indomie Anniversary Pack

Dalam rangka 45 tahun Indomie,  mengeluarkan Anniversary Pack yang menarik. Ada dua jenis kemasan tempo dulu dengan ilustrasi bungkus Indomie versi tahun 1972 dan 1982. 

Dalam satu tas berisi 5 bungkus. 2 mi goreng,  2 rasa kaldu ayam dan 1 rasa kari ayam. 

Kemasan 1982

Kemasan 1972

Kemasan 1980

Berikut perbandingan kemasan Indomie goreng tahun 1982 dengan yang sekarang. 

(terus) laju

Mei ini menjadi special, setidaknya untuk beberapa kegiatan numpuk di dalamnya. Serangkaian pelatihan untuk kader kesehatan desa di tempat kerja dilaksanakan fast track dengan persiapan keberangkatan tim Batik Rifaiyah Kalipucang Wetan ke Meet The Makers Singapore 12 – 14 Mei 2017, penyusunan proposal kelompok Batik Rifaiyah untuk BEKRAF serta mewakili Batang Heritage dalam Batang Youth Camp 2017  6 – 7 Mei 2017 yang di helat di Agrowisata Sikebang Park, Kembanglangit, Blado.

Alhamdulillah semua agenda dapat berjalan dengan lancar. Yang menjadi prioritas adalah keberangkatan Tim Batik Rifaiyah ke Singapore bersama artisan lain dari Meet The Makers Indonesia lainnya. Meski segala sesuatunya dikerjakan secara swadaya dan swadana dengan pendanaan sendiri alhamdulillah semua berjalan dengan lancar, dari mulai proses persiapan, pelaksanaan hingga sekembalinya Tim Batik Rifaiyah ke tanah air. Tentunya dari setiap proses yang dilalui banyak sekali cerita dan kondisi yang menguras tenaga dan emosi 🙂

Rencana semula Tim Batik Rifaiyah akan memberangkatkan tiga utusan dua orang dari pembatik dan satu orang dari Batang Heritage yang mendampingi. Dua pembatik yang diberangkatkan Mbah Umriyah sebagai perwakilan pembatik sepuh dan Mutmainah dari generasi mudanya, sedang dari Batang Heritage diwakili oleh mas MJA Nashir yang dirasa paling siap dan mampu untuk keberangkatan ke Singapore kemaren. Segala sesuatunya mulai disiapkan yang terutama sekali adalah persiapan syarat administrasi untuk permohonan paspor, mengingat pembuatan paspor tidak bisa selesai prosesnya dalam satu hari. Sembari menyiapkan syarat administrasi, di tengah prosesnya ada perubahan rencana personil yang akan diberangkatkan terkait beberapa pertimbangan. Keputusan yang sangatlah sulit tentu, akhirnya hanya memberangkatkan dua orang saja. Diputuskanlah mas MJA Nashir dan mbak Mutmainah yang akan mewakili berangkat nanti. Munculnya nama Mbak Mutmainah sendiri sebagai pengganti mbak Miftahutin yang berhalangan berangkat karena bersamaan dengan agenda ujian siswa di sekolah tempatnya mengajar. 

Persiapan pembuatan paspor dibarengi juga dengan memasukkan proposal ke pihak-pihak yang masih peduli dengan warisan tradisi Batik Rifaiyah. Walaupun sampai menjelang keberangkatan ke Singapore proposal yang masuk belum membuahkan hasil sesuai yang diharapkan. Proposal yang coba dibawa mbak Miftahutin selaku ketua kelompok batik ke pemerintah Kabupaten Batang sempat mendapatkan respon yang cukup baik, sebagai follow up nya kami diminta audiensi untuk kegiatan di Singapore. Dalam audiensi yang difasilitasi oleh asisten II sekda dengan menghadirkan perwakikan beberapa dinas yang terkait itu saya, mas MJA Nashir dan Mbak Miftahutin menjelaskan maksud dan tujuan dari kegiatan Meet The Makers Singspore. Meski pada akhirnya dalam kegiatan ke Singapore ini pemerintah belum dapat men-support  tapi kami mengucapkan banyak terimakasih atas perhatian yang sudah diberikan, dan kegiatan di Singapore nanti tetap membawa nama Kabupaten Batang tercinta.  

bersambung….