Limun Oriental Cap Nyonya

DSC07959

varian rasa limun oriental

Pada suatu senin siang yang panas, 17 April lalu, setelah memasukkan order cetak backdrop mmt di percetakan dekat simpang lima Pekalongan, saya sempatkan untuk mampir ngadem dulu ke perusahaan limun Oriental yang ada di seputaran kawasan Jetayu. Lebih tepatnya lokasi berada di belakang Rutan Loji. Waktu itu jam dua belas lebih beberapa menit, masuk waktu istirahat sesuai keterangan papan kunjungan yang terpasang di dinding bangunan. Saya beranikan masuk setelah memarkirkan motor untuk menanyakan pada orang yang ada dalam ruangan. Awalnya saya ragu karena memang bertepatan dengan jam istirahat, setelah memberi salam kepada orang yang ada dalam ruangan saya dipersilakan masuk.

Saya dihampiri oleh seorang pemuda dan dipersilakan duduk sambil diberikan tawaran beberapa varian minuman limun Oriental. Pilihan saya ke rasa nanas, tidak begitu lama sudah tersaji limun rasa nanas dan gelas berisi es batu, cocok banget untuk menikmati siang yang terik di Pekalongan. Sambil memberikan kartu nama pemuda tadi juga menemani ngobrol. Pada kartu nama tertulis FX. Bernardi Sanyoto, Phd dan obrolan pun dimulai. Saya menyampaikan pada Mas Bernardi kalau limun Oriental ini sangat membekas sekali dalam memori, terutama memang pada setiap lebaran tiba keluarga kami di Batang selalu mendapatkan kiriman beberapa krat limun Oriental dari kerabat di Warungasem. Limun Oriental rasa moka yang biasa kami terima, waktu lebaran menjadi praktis untuk menjamu tamu-tamu yang datang.

Pada ruangan yang memiliki beberapa set meja kursi jadul itu Mas Bernardi mulai bercerita, saya bertanya tentang pembuat logo limun Oriental dan maksud dari logonya. Ternyata pembuatnya adalah Njoo Giok Lien pada kurun waktu tahun 1920an. Logo dengan siluet seorang nyonya dari bangsa eropa sambil memegangi gelas, menurut penuturan Mas Bernardi karena memang minuman ringan beruap limun oriental sangat digemari oleh warga asing pada waktu itu di Pekalongan.

DSC07946

ruangan bernuansa vintage

Selain saya juga ada pengunjung lain yang datang, sepasang suami istri yang membeli semua varian rasa yang ada sebanyak lima botol untuk dibawa pulang. Pembicaraan saya dengan Mas Bernardi semakin menarik, dari cerita asal mula logo limun Oriental berlanjut pada penampilan botol dari generasi ke generasi. Lalu seorang pegawainya yang sudah bekerja puluhan tahun membawakan botol generasi pertama limun Oriental.

Ternyata pada awalnya perusahaan limun Oriental juga memproduksi rokok Cap Delila , kopi Cap Kapal dan teh botol dengan merek yang sama, Teh Botol Oriental yang sampai sekarang masih berproduksi sesuai permintaan made by order biaSanya untuk acara-acara resepsi pernikahan. Produk rokok berhenti berproduksi sekitar tahun 1970an, sedangkan kopi berhenti berproduksi tahun 1980an. Mas Bernardi bercerita produk kopi cap Kapal mereknya dibeli oleh pengusaha asal Surabaya yang akhirnya menjadi Kopi Kapal Api.

DSC07957

botol limun oriental dari masa ke masa

 

DSC07954

Telepon jadul perlengkapan kantor perusahaan Limun Oriental Cap Nyonya

Mas Bernardi merupakan generasi kelima dari pengelola perusahaan limun Oriental. Dia menuturkan Njoo Giok Lien sebagai generasi kedua beruntung dapat mengenyam bangku sekolah dimasa dulu dari leluhurnya yang petani. Njoo Giok Lien mempunyai ketrampilan membuat minuman limun dari bangsa eropa pada masa itu, yang kemudian masih eksis sampai sekarang.

Siang itu saya juga berkesempatan melihat langsung tempat produksi limun Oriental dengan ditemani Mas Bernardi. Mulai dari melihat gudang penyimpanan, tempat pembersihan dan pencucian botol sampai dengan tempat pengisian air limun. Saat ini masih proses pembenahan tempat untuk memajang beberapa properti yang masih tersimpan baik dari mulai telepon, timbangan, mesin ketik, galon kaca dan beberapa botol perasa yang dulunya didatangkan langsung dari eropa.

DSC07960

Ruang Penyimpanan

DSC07964

botol limun yang baru saja dibersihkan

DSC07966

alat pengisi air limun ke dalam botol

DSC07967

alat penutup botol

DSC07969

gas CO2 food grade

 

 

 


Penataan perusahaan limun Oriental yang sedang dilakukan oleh pengelolanya semakin menguatkan kawasan Jetayu sebagai spot wisata heritage. Apresiasi yang setinggi-tingginya buat Mas Bernardi dan keluarga yang masih mengupayakan pelestarian minuman paling legend diseputaran wilayah Pekalongan.

 

DSC07955

DSC07949

dokumentasi dalam sebuah liputan surat kabar

 

DSC07948

tulisan tentang limun Oriental Cap Nyonya dalam sebuah terbitan surat kabar

 

Iklan