Jajan Kampung

Jajan kampung ini dijajakan Ibu Sundari dengan sepeda, keliling kampung. Ada lopis, ketan, pati, dan blendung.

image

image

image

image

Yang ini namanya blendung, jagung pipilan rebus yang dicampur parutan kelapa

image

image

Semua bahan dicampur dengan parutan kelapa dan kinco (saus yang dibuat dari gula jawa) kemudian ditum dengan daun pisang.

image

Sepeda yang digunakan jualan keliling.

image

Iklan

Jajan Kampung

Jajan kampung ini dijajakan Ibu Sundari dengan sepeda, keliling kampung. Ada lopis, ketan, pati, dan blendung.

image

image

image

image

image

Yang ini namanya blendung, jagung pipilan rebus yang dicampur parutan kelapa

image

image

Semua bahan dicampur dengan parutan kelapa dan kinco (saus yang dibuat dari gula jawa) kemudian ditum dengan daun pisang.

image

Sepeda yang digunakan jualan keliling.

image

Ngobrol Bareng Bapak Tasa’an

image

Saya sudah terlanjur enak memanggilnya Lek Tasa’an. Penjual es yang sudah 35 tahun setia menekuni usahanya. Kalau dulu es cao sekarang sudah berkembang menjadi es campur denganĀ  banyak variasi rasa.
Ingatan saya seperti tersedot ke tahun 80an, jaman saya masih sekolah di SD Watesalit 02 yang lokasinya di depan RSU Batang. Waktu itu masih banyak pohon asem jawa dan nyamplung sepanjang jalan dr. Soetomo. Adem banget waktu siang, tepat di depan sekolah sebelah selatan dulu Lek Tasa’an mangkal dengan gerobak dorongnya jualan es cao, es yang isinya potongan cincau, kerokan kelapa muda, potongan barteh atau kadang tape singkong, sedikit santen dan sirup merah.
Malam itu, walau tidak lama saya sempat ngobrol bareng dengan beliau menimba ilmu dan kiat usahanya. Secara langsung saya sempat meminta beliau untuk bisa sharing pengalaman suatu saat nanti kepada teman teman yang lain.